Jumaat, Jun 19, 2009

MELAYU + ISLAM


Saya amat menyokong andai ada yang menyebut tiada maknanya Melayu tanpa Islam. Nampak kenyataan ini agak rigid dengan mengikat Melayu sebagai satu bangsa dengan agama Islam sedangkan bagi bangsa Arab tiada kedengaran pula yang Arab itu Islam dan sebaliknya. 

Tetapi itulah hakikatnya. Islam merupakan rahmat kepada bangsa Melayu sehingga bangsa yang dulunya tidak terkenal malah dipandang sebelah mata oleh dunia mengalami perubahan mendadak sekelip mata gara-gara pengislaman Raja Muzaffar Syah, Sultan Melaka yang pertama yang sebelum itu bernama Parameswara. Semerta rakyat jelata tika itu yang berpegang kuat dengan setiap perlakuan dan kata rajanya mengikut sama memeluk Islam. 

Selama ini mereka, bangsa Melayu hidup dalam kejahilan dan gelap tiada panduan. Budaya cacamarba menjadi kelaziman dalam kehidupan seharian. Datangnya Islam di bumi Melayu secara beransur-ansur membuka satu dimensi baru betapa Melayu bukanlah layu seperti yang dikata, sebaliknya Melayu pada masa depan bakal bergemerlapan dengan hadirnya Islam di hati mereka. Untuk menyebut segala kegemilangan Tanah Melayu yang ketika itu Islam telah tersebar luas yang sinonim dengan kehebatan Melaka sebagai sebuah pusat perdagangan dunia waktu itu mungkin tidak perlu di sini. sejarah telah membuktikannya. 

Kini sebagai pewaris bangsa, Melayu seharusnya juga menjadi daie dan penegak kepada Islam. Tidak guna melantang suara membela bangsa sedangkan agama dinyahtepikan. Begitu juga Islam, walaupun tiada keraguan Islam itu lebih tinggi mulianya berbanding yang lain namun tetap juga harus diiringi dengan kekuatan sesbuatu bangsa mahupun negara bagi memastikan daulahnya tertegak di muka bumi ini. Pernah disebutan Islam bakal tertegak di akhir zaman di Nusantara setelah selama ini banyak negara dan benua telah gemilang seantero dunia. Samada gemilangnya kerana tamadun yang bertapak di Indus, Mesopotamia, Barat atau Timur mahupun kerana agama seperti di Palestin, Hijaz dan Afrika yang telah gemilang kerana adanya kekhilafahan Islamnya pada masa lalu. 

Hanya Nusantara khususnya bangsa Melayu yang tidak lagi gemilang. Maka, sama-sama kita lihat betapa Islam itu benar-benar bererti dan relevan pada masa kini dan berkait secara langsung dengan bangsa Melayu pada masa depan. Ya, tak kan Melayu hilang di dunia, lebih-lebih lagi dengan adanya Islam. Insya-allah...

USTAZ: amanah @ kedudukan?


Ustaz, satu nama yang tak perlu dihurai lagi. Umum mengetahui ia adalah satu panggilan buat mereka yang berpengetahuan agama, tidak kiralah ustaz itu menjadi imam jemaah di masjid, mengajar di sekolah-sekolah dan institusi pendidikan, para pegawai agama di badan-badan berkanun, para pendakwah dan sesiapa jua yang mengaplikasikan secara meluas ilmu-ilmu agama yang dimilikinya. Hatta tidak kurang juga personaliti dan artis terkenal mendapat gelaran ustaz atas jasanya berdakwah dibidangnya.
 
Namun sedar atau tidak, bukan mudah untuk seseorang itu untuk bergelar ustaz. Samada atas kemahuannya atau tidak, perkara utama yang harus dilakukan adalah 'keep their manner as a true muslim man'. Ini menjadikan seolah-olah kelihatan golongan ini tidak bebas untuk beraksi sebagai dirinya yang sebenar di depan masyarakat. Buakn bermaksud ada kepura-puraan dalam tingkah lakunya, sebaliknya ia membuatkan mereka ini terpaksa menjaga setiap gerak-gerinya agar tiada yang cela di mata masyarakat yang sentiasa menganggap golongan ustaz mesti mencerminkan akhlak dan perilaku yang baik, serta soleh. Keadaan ini setidak-tidaknya membuatkan diri mereka sentiasa berada di dalam keadaan baik dan sopan senantiasa, yang sebaik-baiknya adalah sememangnya itu adalah diri mereka yang sebenar.

Ternyata tidak mudah untuk bergelar ustaz. Bagi yang ikhlas atau juga yang tidak merasa hebat dengan titlenya itu, seboleh-bolehnya mereka mahu mengelak daripada digelar sebegitu. Ilmu yang ada serasa masih tidak memadai. Malah terasa tidak layak untuk mendapat gelaran itu. Malunya jika akhlak tidak seiring dengan title, tentu saja akan merosakkan seluruh nama ustaz yang lain.

Bagi yang percaya gelaran ustaz itu satu kedudukan, tidak salah juga untuk diakukan. Sememangnya gelaran itu diberi oleh masyarakat yang menunjukkan satu dimensi atau stage yang berlainan dan berbeza daripada masyarakat umum. Seharusnya mereka bersyukur kerana mereka mendapat tempat dan diterima masyarakat. Ilmunya menjadi rujukan orang. Dikalangan mereka ini biasanya akan menjaga reputasinya agar kedudukan yang ada ini tidak diperlekehkan orang, samada menjaga akhlaknya atau selainnya. Jika ada yang sebaliknya, tentu sahaja ia bakal merosakkan namanya sendiri, bahkan kedudukannya juga tergugat. Paling malang orang akan mempertikaikan kewibaannya selaku seorang yang berpengetahuan agama.

Apapun tanggapan orang sama ada gelaran ustaz itu satu amanah ataupun kedudukan, statusnya tetap sama. Ada sebilangan mereka yang benar-benar tidak mahu diberi gelaran itu atas asbab yang mereka sendiri maklumi, dan ada juga yang merasa selesa dengan gelaran itu yang mana sekurang-kurangnya golongan ini akur betapa mereka ini milik masyarakat.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

SALAM MESRA

Assalamualaikum w.b.t

Terima kasih atas kesudian berkunjung ke blog ini. Sejak akhir-akhir ini statistik menunjukkan adanya kunjungan dari pelawat-pelawat yang mencatatkan kekerapapan lawatan bagi sesetengah entri dalam blog ini. Kebanyakannya entri yang berkaitan dengan s]umber manusia, pengurusan organisasi dan seumpamanya. Siapa pun anda, plagiat merupakan sesuatu yang tidak beradab tanpa meminta izin terlebih dahulu dengan apa jua cara. Apapun, diharapkan agar mana-mana entri di dalam blog ini dapat memberi manfaat kepada anda.