Ahad, Mac 30, 2014

ALAHAI ATOK

Atokku kuat dan lincah, garang dan tegas, mesra dan penyayang kini terbaring dan menyendiri. Dulu rajin ke sana-sini dengan kereta menjalar Dengkil-Banting, sarapan pagi di kedai, ke masjid hampir saban waktu, kini hanya di rumah. Langsung tidak mahu ke mana-mana. Puas aku dan yang lain-lain ajak berjalan-jalan, meronda ke luar kawasan rumah dan berziarah saudara-mara hanya digelengkan kepala. Alahai atok, aku rasa macam tak kena lah dengan karektor atok yang jenis tak lekat di rumah. Kalau tak mahu dengan aku, Akmal ada juga, pun tak mahu. Allah...

Menyorot kembali saat-saat wan melalui penyakitnya dengan sabar, aku lihat atok masih dengan rutinnya ke sana-sini. Bukan atok kaki lepak atau keluar tanpa tujuan, tapi memang ada sebab dan alasan atok keluar. Hatta kalau nak beli sebunkus kelapa parut pon atok jenis rela keluar ke kedai. Berbanding aku, kalau setakat 1 2 benda nak beli, aku hold dulu cek kat dapur apa lagi nak beli. Pendek kata, atok memang jenis tak betah nak duduk di rumah. Kalau tak keluar berjalan pun, atok akan bersama pokok-pokok tanamannya iaitu sawit, pisang, ubi, nenas, durian dan lain-lain yang sebenarnya aku pun tak begitu arif pasal pokok-pokok buah, sayur mahu pun tanam-tanaman lain di keliling rumah ni. 

Tetapi sekarang, atok seolah-olah menyesali sikapnya yang tidak begitu menghiraukan wan di saat-saat wan perlukan perhatian dan penjagaan. Kenyataan ni aku dimaklumkan Ilmi yang ku lihat, atok lebih suka mengadu kepada cucunya yang seorang itu. Sedangkan aku dan 3 lagi cucu serumahnya tidak pula dikongsi cerita. Tak mengapalah, masing-masing ada aura tersendiri untuk menarik perhatian atok. Jadi, bila Ilmi cerita aku rasa tidak sepatutnya atok berperasaan begitu. Ikutkan sepanjang wan di hospital dan juga di rumah, wan dijaga sebaik-baiknya. Si Kina aku boleh kata macam leaderlah. Mana taknya, di hospital dia antara individu awal menjaga wan, sampaikan hal ehwal stoma care wan pun dia lebih expert daripada yang lain. Aku ni memang tak berapa nak faham. Malah nak tengok usus wan di perut pon rasa macam nak pengsan. Kalau tak Kina ada pun, Anis yang masih di rumah menunggu dipanggil kerja pun berkemahiran seperti Kina. Ucu pula lebih-lebih lagi mengambil perhatian pada wan. Mak Ngah pun juga saban petang datang membantu mana yang patut. Pendek kata, atok tak perlulah rasakan kekesalan tak jaga wan betul-betul. Bukan atok tak nampak, wan okay je sepanjang berada di rumah selepas pulang dari hospital. Sesekali ada jururawat klinik datang buat pemeriksaan ke atas wan. Hanya kerana penyakitnya, wan semakin tak bermaya dari semasa ke semasa. Itu bukan salah sesiapa. Dan bukan sahaja atok, kami semua yang lain tak perlu rasa ralat dengan keadaan itu.

Semenjak wan pergi, atok seolah-olah hilang semangat. Ikutkan pada pagi Ahad semasa pengurusan jenazah wan, atok kelihatan tenang walaupun sugul menunduk ke lantai. Saudara-mara datang berziarah atok sambut seperti majlis kenduri. Memang aku lihat atok seolah-olah boleh menerima hakikat biarpun sebenarnya pada masa itu bukan sekadar aku, malah kerabat-kerabat aku yang lain turut sama menahan rasa. Yang di dalam bilik, yang memandikan, yang mengkafankan, yang beryaasin dan bertahlil, yang di ruang tengah, yang di beranda, yang di luar dan semua hadirin yang ada turut sama khususnya sanak saudara aku lihat kesayuan di wajah masing-masing. Mungkin ada yang sedia maklum dengan keadaan wan kebelakangan itu membisikkan ke hati masing-masing akan kemujuran mereka mengetahuinya terlebih dahulu lalu menyempatkan diri berziarah wan di hospital mahu pun di rumah. Tidak kurang juga ada yang terkejut dengan berita yang diperolehi. Apapun responnya, semuanya merelakan wan pergi lebih-lebih lagi dalam keadaannya yang tidak melalui derita penyakit yang berlanjutan. 

Memang, lebih kurang sebulan sahaja sejak wan di kesan penyakitnya, Allah memberikan tanda-tanda untuk menjemput wan ke sisinya sebagai persediaan kerabat-kerabat wan untuk menerima qada' dan ketentuan. Tidak terlalu cepat seolah-olahnya dalam keadaan tiba-tiba, mahupun terlalu lama seolah-olahnya menjadi satu penderitaan luar biasa. Berdasarkan pengalaman, pemberitahuan dan pembacaan mengenai tanda-tanda pemergian seseorang, aku rasa semua dah maklum dan mungkin bersedia. Tapi, aku saja yang buat-buat tak endah. Aku dari dulu selalu sebut 'wan muda lagi' bila wan kata wan dah tua. Contoh; 'Lutut wan sakit ni, picit skit. Biasalah, orang tua', 'ko bila nak menikah ni, entah sempat entah tak aku nak tengok ko,' atau 'wan malulah nak berjalan akai tongkat ni, macam dah tua je,'. Paling tak aku sebut, 'tengok Tun Mahathir dan Dato' Nik Aziz atau Agung tu, lagi tua dari wan, tau.". Tetapi hakikatnya, wan dah tak muda lagi. Aku sengaja nak menyedapkan hati. Tetapi, sekarang tak lagi. Biarpun wan dah pergi, kesemua individu yang aku sebutkan tadi masih sihat dan kuat menjalankan tugas masing-masing. Aku doakan mereka berlanjutan lagi kemudaan mereka. Nak doa untuk wan, wan dah tiada. Jadi, berbalik kepada yang tadi, tidak sepatutnya kami semua rasa terkejut dan kekesalan yang amat. Bak kata Pak Uda pada atok, tak perlu lagi mengenang-ngenangkan yang tiada, tak perlu lagi rasa bersalah kalau tak sempat tunaikan permintaan wan jika ada.

Aku dan juga kerabat-kerabat aku yang lain sejak hari pertama dah dinasihatkan saudara-mara supaya jangan biarkan atok bersendirian. Antara yang direct pada aku, Pak Usu Karim dan Pak Usu Mat Isa. Eh, apa pasal semua pak usu ya? Entahlah. Pointnya sama saja. Mungkin pada yang lain-lain pun mendapat mesej yang sama daripada sanak saudara yang lain. Dan alhamdulillah, sehingga kini kami saban masa bersama atok, pagi petang siang malam hatta masa tidur ada yang sama atok. Nak kata atok sunyi, tak lah. Hanya atok yang lebih senang nak tidur daripada berborak dengan kami. Tapi, bila cicit-cicitnya datang masuk ke bilik, memang bikin kecoh jugalah, atok siap kata dia suka dan tertawa sendiri dengan keletah mereka. Iqbal pun kalau datang atok suka biarpun cucunya yang itu jenis tak duduk diam. Bila mereka semua tu datang, memamg aku suruh picit kaki dan tangan atok. Jadi, atok pun rasa okaylah kot. Pak Ngah siap pesan juga pada aku supaya bagi nasihat-nasihat pada atok ala-ala motivatorlah. Ishk, atok ni bukanlah nak nasihat apa pun, aok ni lebih hebat dari aku. 'atok, bersabarlah. Sudah taqdir ke atas wan. Redhalah...', ayat macam itulah agaknya lebih kurang. Tapi, ayat ni macam formal benar, aku kalau cakap macam ni macam berdrama pula. Last-last nanti kalau atok menangis, aku terus terdiam pula, macam mana? Lagi-lagilah atok kenali aku bukan seorang yang ala-ala romantik. Cara aku cakap pun agak selamba. Sopannya agak kurang, tapi bukan bernada tinggi atau tegang, hanya tidak menggunakan laras bahasa yang 'skema' gara-gara hubungan aku dengan atok ni macam anak dengan bapa sebab dah tinggal sama atok sejak kecik-kecik. So, apa yang boleh aku cakap kat atok adalah, 'relaxlah tok, wan dah selamat kat sana dah, semua dah okay' dan seumpamanya. Ikutkan juga aku tak pernah nampak atok menangis sekalipun kesan mata berair. Tapi, mereka yang lain kata ada nampak. Jadi, tak ada situasilah yang nak aku memujuk dan melayan perasaan atok yang rindukan wan jika benarlah kerana itu. Mana taknya, 64 tahun bersama walaupun bertukar berek dan rumah, mana boleh atok lupakan wan dalam tempoh ini. Aku sangat-sangat berharap agar atok kuat hati dan tabah sepertimana Tok Cik Usop, Tok Itam dan Pok Long Madon yang melalui pengalaman teman hidup masing-masing yang diuji dengan penyakit dan pergi menemui Tuhan akhirnya. Please, tok.

Mengundur pada petang Sabtu selepas kenduri hari ke 7 wan, atok mengadu sakit perut dan rasa tak lalu nak makan. Lalu di bawalah cucu-cucunya beramai-ramai ke klinik. hasil pemeriksaan, tiada apa-apa komplikasi penyakit atok kecuali sakit perut kerana makan sesuatu yang pedas. Mana taknya, semalamnya, atok menyudu sambal belacan begitu saja. Memanglah perut jadi sakit. Atok ni kan... Bila balik tu masa aku picit-picit kepala watok, atok ada cakap, 'memang padan lah dengan atok, hari tu atok marah-marah wan sebab wan tak lalu nak makan, sekarang atok pulak yang rasa sendiri'. Atok oh atok. Atok ni cari penyakit. Wan tu pulak memang sakit yang masa tu tak dikesan lagi apa penyakitnya. Kemudian sejak dari hari tu atok sering tak lalu nak makan. Makan pun sikit-sikit je. Ada juga hati aku terdetik, 'atok ni macam saja-saja nak ambil feel tak makan macam wan, konon nak rasa juga apa yang wan rasa bila tak makan'. Entahlah. Bila dah tak makan, atok asyik rasa pening. Kadang-kadang atok rasa mual dan beberapa kali juga muntah. Itu pun gara-gara perut atok banyak angin, kosong. Setakat ni atok tak adalah nak minta makan apa-apa, apa yang dihidangkan di pagi petang siang dan malam itulah atok makan sekadar syarat kami tak bising dan paksa atok makan. Setakat ni juga atok suka makan buah-buahan seperti tembikai dan anggur. Tapi atok makan skit je, yang banyak tu, kamilah yang harus menghabiskannya. Senang cerita, atok jadi tak lalu makan ni sejak seminggu selepas wan tiada, dan sebelum itu atok okay dan agak sibuk bersama anakanaknya menguruskan tinggalan-tinggalan wan sama ada harta bermanfaat dan sebaliknya. Kenduri hari pertama, kedua, ketiga dan kelima pun atuk okay dan bersemangat. 

Allahu Rabbi... Aku harap, atok tidak berterusan begini. Pada aku dan kebanyakan kami, kalau atok makan semakan-makannya macam biasa, Insya Allah atok ada tenaga dan menjalani rutin macam biasa. Sepanjang seminggu ni aku bersedia nak bawa atok ke mana-mana, kalau sebelum-sebelum ni cuti aku diisi dengan kuliah, tugasan kuliah, kerja sekolah, tulis artikel dan manuskrip untuk buku termasuk keluar berjalan, tapi untuk cuti seminggu ni tidak lagi. Tapi, dah atok asyik terbaring, apa aku nak buat. Kata Pok Long, paksa aja atok bangun, tarik atok masuk kereta kemudian jalanlah pusing kampung. Alahai Pok Long, nak ajak makan pun kene diajak berkali-kali dan dipimpin, apatahlagi nak berjalan keluar. Tapi tak apa, idea tu nanti aku usul pada yang lain-lain. Esok dah mula bertugas seperti biasa. Bukan aku je, semuanya menjalani rutin dan tugas seperti sedia kala, berkerja dan berkuliah. Jadi, atok macam mana? 

Apapun macam biasa, atok bukan seorang, kerabatnya ramai, yang tinggal serumah, yang sebelah-sebelah rumah. Insya-Allah boleh jadi penghibur atok. Tapi, itulah. Kerana komitmen kerja, kuliah dan keluarga masing-masing, kadang-kadang bimbang juga kami terlupa kat atok. Tapi mujurlah ramai anak cucu atok bersekitarnya sahaja. Pada yang jauh aku sangat-sangatlah mengharapkan balik menjenguk atok. Atok ni sebenarnya, rindu pada yang jarang dijumpanya. Kalau berjauhan, telefon kan ada, atok tu pun, siap ada handfon sendiri. Bangga aku, atok aku ni ada handfon sendiri tu, persis orang muda gayanya. Kalau kerabat-kerabat aku nak bertanya pasal atok, patut aku usulkan telefon sendiri atok. Mana tahu, sekali dengar suara mereka, atok terus dapat power! Insya-Allah. Kalau mati akal tak tahu nak borak apa, sekadar tanya khabar, makan minum, sakit pening dan sewaktu dengannya. Setakat ni aku tabik kat Syidah, ada sekali dia telefon atok, aku tengok atok macam happy je. Bukanlah sebab itu cucu kesayangan dan sebagainya, tetapi lebih kepada nak dengar suara orang yang jarang dia jumpa. Kalau aku ni, tak payah pandang muka, bercakap dengan aku pun matanya dipejamkan. Atok..atok..

Pada penilaian aku, Pok Long dan Uda adalah individu yang atok nak bersama. Mungkin kalau boleh kesemua anaknya berada di hadapan mata. Kalangan cucu-cucunya, pastinya si Kemal yang aku tak boleh nak sanggah kemanjaan atok kepadanya diikuti Kak Miza, Azam, Nadiah dan tentunya Amin serta selainnya adalah Ilmi yang walaupun dekat, tapi dah duduk asrama. Siap atok cakap dengan dia, 'jangan tingggalkan atok'. Situasi ni membuatkan Si Ilmi mula berbelah bahagi. Sudahlah dia ni 3 minggu di sekolah tahfiz tu, dia dah rasa kurang seronok. Ditambah lagi dengan pesan si atok tu membuatkan dia nampak peluang cerah untuk keluar asrama. Tapi, kalau nak kena marah dengan bapaknya, buatlah perangai. Ingat senang ke nak masuk sekolah macam tu. Apapun, ia hanyalah pada penilaian mata aku. Kami cucu-cucunya yang lain tidak seharusnya merasa dibeza-bezakan. Sebenarnya atok sayang semua. Contoh mudah, masa mak abah kami semua pergi haji, atok dan wan jugalah yang menjaga kami semua sampai sanggup menetap di rumah masing-masing sebab kami semua sekolah. Kecuali akulah, masa tu memang aku sorang je yang sudah bersekolah, Si Amin dan yang lain-lain tak bersekolah lagi. 

Ya Allah. Ampunkanlah dosa kami, stabilkanlah kesihatan atok, kembalikan semangatnya untuk meneruskan kehidupan seperti biasa, permudahkanlah urusan atok, tidak lupa juga eratkan persefahaman sesama anak cucu cicit atok, berikanlah kami kelapangan untuk berada di sisi atok serta cucuri rahmat ke atas wan di sana. Amiin...







Posted via Blogaway

Ahad, Mac 23, 2014

7 Hari Wan Pergi

Bismillah...Alhamdulillah...Salamullah Alaih.

Atok, pakcik-pakcik, makcik-makcik, sepupu-sepupu dan anak-anak buahku.

Saat ini, telah genap 7 hari wan pergi meninggal kita. Selama itu juga hati kita masih sayu dan sedih dengan pemergian wan. Terasa masih sukar untuk menerima kenyataan. Sungguhpun kita merasakan telah bersedia atas setiap kemungkinan yang dihadapi wan selepas wan dibenarkan keluar hospital, kita masih tak bersedia untuk kehilangan wan. Insya-Allah, dengan iman yang bertapak di hati, kita dapat kuatkan hati. 

Saat ini juga kita mula meneruskan rutin harian seperti biasa. Kalau saya, pergi dan balik kerja, sibuknya macam biasa. Kalau yang tengah belajar dan berkuliah meneruskan pembelajaran seperti biasa. Kalau Ucu pula contohnya, tiada lagi rutinnya menjenguk wan. Apapun, harap-harapnya kita tak semakin melupakan wan. Memang hidup perlu diteruskan. Namun, ada kalanya untuk mengenang jasanya yang mungkin setiap daripada kita mempunyai pengalaman berbeza kita haruslah ingat-ingatkan wan. Lagi baik kalau kita sedekahkan al-Fatihah untuk kedamaian wan di sana.

Bagi yang masih bersedih, tidak kiralah siapa pun di antara kita, terimalah hakikat ini. Memang wan seorang yang istimewa bagi kita. Peranan wan sebagai isteri, emak, ibu mertua, nenek dan oyang kepada kita adalah berbeza. Memang harus disedihkan dengan pemergian wan, tetapi yakinlah betapa Allah itu lebih Penyayangnya daripada kita. Jika kita sebelum ini saban waktu gigih mengurus dan menjaga wan, sekarang ini harap-haraplah wan selesa di bawah jagaan Allah Yang Maha Pemberi Rahmat. Untuk kita yang telah berkorban masa, wang dan tenaga untuk mengurus wan sejak kemasukan wan ke hospital sehingga akhir hayatnya, percayalah, semua itu akan dibalas Allah terutamanya jika kita niatkannya sebagai ibadah. Untuk mengukur keikhlasan memang sukar dan tak perlu untuk dicongak-congakkan. Apa yang penting juga, ia merupakan sebuah pengalaman berharga yang sukar untuk dihadapi pada masa akan datang. Di samping keuzuran wan menjadi kaffarah dan ujian buat wan, di pihak kita ia juga sebagai ksatu alat ukur untuk menguji tahap kesabaran kita. Moga-moga kita tergolong dalam kalangan hamba-hamba-Nya yang bersabar (as-Sobirin).

Wan yang kita kenali, seorang individu yang sangat baik hati. Wan tak lokek kalau kita nak minta apa-apa. Moga-moga kebaikan wan pada kita selama ini dibalas Allah sebaik-baiknya. Pemergian wan secara peribadinya sangat memilukan hati. Dengan keadaan hatinya yang sudah rosak gara-gara virus barah merebak hingga menjejaskan buah pinggang membuatkan kita yang melihatnya rasa sakitnya juga. Namun, percayalah bahawasanya wan direzekikan husnuh khatimah di akhir nafasnya. Mungkin ia bukan sandaran kepada kebahagiaan wan di alam sana bila menurut beberapa hadith yanng diriwayatkan Saidatina A'isyah bahawa kesukaran menghadapi sakaratul maut itu bukan menjadi pentanda baik atau buruknya nasib seseorang. Boleh jadi sukarnya ia kerana mungkin itu caranya Allah hendak berikan kaffarah dan mensucikan dosa hambanya buat kali terakhir seperti mana kita yang demam biasanya juga salah satu kaedah penghapusan dosa yang Allah berikan dengan syarat kita bersabar atas ujiannya diberikan itu. Wan kita lihat nazaknya amat sukar, tetapi perginya sangat tenang sampaikan kita tak sedar wan ada lagi ke tidak. Lebih-lebih lagi kita dalam keadaan genting itu dalam mode bacaan ayat-ayat suci. Malah, kita semua berada di sisi wan saat wan melepaskan nafas akhirnya. Lagi bersyukur, apabila sepanjang pagi wan diuruskan, hujan renyai menyirami bumi. Harap-haraplah itu tandanya Allah merahmati wan sekaligus mengalu-alukan kehadiran wan ke sisinya dengan rahmat. Proses pengurusan jenazah wan pun lancar daripada mandi sampai dikebumi. Walaupun ada kelewatan sedikit wan dikebumi kerana hujan, tetapi wan bertuah kerana disolatkan kali kedua secara berjemaah semasa di masjid Dengkil. Insya-Allah, semua ini menjadi tanda kepada kita bahawasanya wan sememangnya mendapat rahmat Allah. 

Wan telah pergi menemui Tuhan-Nya. Sungguh, banyak hikmah yang dapat kita rasakan dan fikirkan daripada pemergian wan ni. Tentu saja hikmah berbeza-beza mengkit situasi kita. Antaranya, tarikh 16 Mac 2014 dilihat satu hikmah bagi wan dan kita kerana ia jatuh pada hari cuti yang ramai sanak saudara kita boleh memberi penghormatan terakhir kepada wan. Malah syukur, semua anak cucu wan kecuali seorang ada di sisi sama ada semasa nafas terakhir mahu pun sebelum pengebumiannya. Maka, redhalah akan pemergiannya kerana itulah ketetapan buat kita bahawasanya setiap yang hidup pasti akan mati.

Apapun, wan juga dah mengetahui bagaimana nasibnya di sana yang Insya Allah sejahtera di bawah naungan-Nya. Tetapi kita pula bagaimana? Hidup mesti diteruskan, amal ibadah perlu dilipatgandakan. Jangan lagi leka dengan kehidupan dan kesibukan dunia. Jika ada perkara baik daripada wan, kita jadikannya contoh. Apa-apa yang masih bersarang di hati kita mengenai tingkahlaku wan yang berbekas di hati, lupakan. Kalau ada perkara-perkara yang tidak sempat untuk kita lakukan kepada wan, jangan lagi dikesalkan. Insya-Allah, wan meredhai kita semua. Kita kan juga manusia biasa. Sedangkan iman pun menaik menurun, apatahlagi sikap dan akhlak kita yang sering tidak konsisten. Mudah-mudahan hati-hati kita diterapkan sifaf mahmudah yang tinggi di samping dielakkan sifat-sifat mazmumah yang lahir daripada nafsu dan bisikan syaitan.

Akhir kata, diharapkan agar hubungan persaudaraan sesama kita tidak putus sejurus ketiadaan wan. Kita masih ada atuk, sama-sama kita gembirakan hatinya. Berikan semangat buatnya. Kalau hubungan kita mula berantakan dikhuatiri hati atuk akan makin remuk dan kecewa. Peranan ini bukan hanya untuk seorang dua. Sesiapa juga kerana masing-masing ada gaya tersendiri bagaimana untuk melayani dan menghiburkan atok. Ya Allah, rahmati kehidupan kami. Berkatilah rezeki kami. Satukanlah hati kami. Stabilkanlah kesihatan kami.



Ahad, Mac 16, 2014

Selamat Jalan, Wan

Innalillahi wa inna ilaihi raji’un

Wan, setelah 50 hari dari tarikh wan dimasukkan ke wad, akhirnya wan pergi menemui Allah Rabbul Izzati. Setelah 22 hari wan pulang dari hospital akhirnya wan pergi setelah beberapa lama uzur menderita penyakit barah usus di Tahap 4. Wan pergi meningalkan Along, abah dan anak-anak serta cucu wan yang lain dengan tenang pada jam 12.02 tengah malam tadi.

Wan, Along rasa tertipu sangat-sangat. Kerana terlampau bersikap optimis, Along cuba menafikan wan berada dalam kondisi yang sukar. Walaupun tanda-tanpa pemergian wan telah jelas zahirnya, masih Along anggap wan masih okay dan tidak ada apa-apa. Memang silap sungguh. Tatkala Along nak bertolak ke kursus Khamis lepas, hati ni tersangatlah berbolak-balik. Empat hari berkurus yang sepatutnya Along teruja, tetapi yang nyata kebimbangan menguasai hati. Itu pun masih Along beroptimis menganggap wan masih okay. Walaupun semalam Along ambil masa balik ke rumah selepas habis kelas meredah jem, masih rasa berat lagi hati nak ke kursus pada keesokkan harinya. Mujur tadi, selepas mendapat khabar tentang situasi wan, Along dapat pulang awal dan berdampingan dengan wan.

Wan, ikutkan hati mahu sahaja Along singkap kembali memori antara kita, Namun, mustahil untuk diceritakan semula kerana banyak sangat situasi dan memori yang terjadi selama Along di bawah jagaan wan. Wan bagaikan mak kedua Along yang dijaga baik bagai anak sendiri. Memanglah Along ni cucu wan, tetapi Along dapat rasakan kasih wan pada Along melebihi cucu-cucu wan yang lain kecuali cucu sulung wan. Along tak kisah yang itu. Yang pasti wan sudah sehabis baik mengasuh Along bila mana berada di bawah jagaan wan. Antara yang paling Along ingat, bila demam, wan buat tangkal dengan bawang kecik yang diletak kapur, bila Along nak beli apa-apa wan bagi saja tanpa soal. Dan yang paling best, kalau Along dan Amin bergaduh tentu saja wan back up Along sedang atok memback up Amin, di mana dalam situasi ni, biasanya Along yang menang akhirnya. Memang bukan sebab Along ni abang, tapi sebab kuasa wan lebih hebat dari kuasa atok dalam hal pergaduhan kami. Wan juga ajar Along mengaji mukadam dan sifir. Nak kata Along pandai sendiri memang tak lah. Pernah juga wan merotan dan memiat telinga Along bila Along buat nakal seperti mengelak nak pergi sekolah petang sebab petang-petang ada cerita kartun kat tv, mengombah almari dan kusyen untuk main nyorok-nyorok, mengusik barang wan atau atok dan macam-macam lagi. Untuk semuanya itu, terima kasih untuk wan Along ucapkan sebab baik garangnya wan merupakan salah satu cara mendidik.

Tetapi, bila Along dah besar panjang macam ni, seringkali Along lalai nak berdampingan dengan wan. Mungkin tak sedikit Along menghiburkan wan, tetapi banyak juga situasi Along tidak menghiraukan wan tanpa sedar dan sebaliknya. Wan panggil ke dapur tolong hidang juadah atok, Along tolong ala kadar. Bila wan suruh beli barang dapur Along menangguh-nagguhkan. Wan pesan beli rojak dan oren Along asyik-asyiklah tak sempat. Along harap wan tak menaruh hati kecewa dengan sikap Along ni yang baik dan nakalnya bertukar-tukar dan tidak konsisten. Hendak disalahkan keadaan dan situasi, susah juga. Tapi wan, Along dah buat yang terbaik semampu Along demi wan selama ni. Ada kekurangan, Along minta maaf banyak-banyak.

Wan, Along ingat lagi, semasa kecil bila wan lenguh dan sengal di badan, tangan dan kaki, wan akan suruh urutkan dengan memijak di mana-mana bahagian berkenaan sebab kalau Along picit-picit pakai tangan sikit pun wan tak terasa yang di akhirnya Along meletop-letopkan jemari tangan dan kaki wan. Bila Along besar sikit, wan mintak picit-picit tapi kuat-kuat., tak mahu pijak lagi. Tapi masa wan sakit hari tu, Along nak picit-picit wan pon rasa was-was, sebab sesekali Along picit wan mengaduh sakit. Tapi sekarang, tiada lagi khidmat picit-picit yang boleh Along berikan, selama-lamanya. Lagi satu, wan. Kalau sabtu dan ahad cuti hujung minggu terutamanya masa nak raya wan ajak Along tolong sapu halaman rumah dan bakar sampah. Lagi yang teringat, masa nak pergi sekolah setiap pagi dan petang dulu wan duduk sama tepi jalan dengan Along tunggu van sekolah datang. Allah… banyak lagi sebenarnya Along nak tulis, tapi memang, sampai esok pon tak habis-habis.

Wan, sejak wan sakit dan disahkan mengidap barah usus tahap 4, tak putus-putus Along berdoa mengharapkan wan sentiasa dalam keadaan stabil. Sekurang-kurangnya dapat wan bertahan dan bersemangat untuk terus dengan kehidupan rutin. Along juga mengharapkan wan dapat berpuasa dan beraya bersama Along dan anak cucu wan yang lain di tahun ini sekurang-kurangnya. Namun, Allah lebih sayangkan wan dengan memanggil wan sesegera ini. Sungguh Along tak sangka.

Wan, Along pasrah dan redha atas ketentuan Allah ini. Along akui, kita sebagai makhluk tidak akan kekal seperti mana al-Khaliq. Along lihat wan pergi dengan tenang gayanya. Masakan tidak, kami secara tak sedar tak perasan bila nafas terkahir wan hembuskan. Tahu-tahu je, lepas atok mengucup wan dan beredar beberapa langkah, wan dah tiada. Tapi Along puas hati, anak cucu wan yang ada di keliling telah membimbing wan menyebut nama Allah. Wan juga pergi dalam lingkungan anak cucu yang ada bersama, di dalam bilik wan sendiri dan di dinihari yang hening. Bacaan ayat-ayat suci Kalam Tuhan telah kami perdengarkan dan khususkan buat wan sepangjang beberapa hari sebelumnya. Along harap segala amal makruf yang kami lakukan untuk wan diterima Allah. Insya Allah.

Wan, damailah wan di alam sana. Kalau sebelum ini wan dijaga dan dirawat kami, moga di sana Allah merawat wan dengan nikmat daripada keredhaan-Nya dan amal soleh bersama kalangan mukminin dan mukminat. Moga kita juga direzekikan bertemu di syurga abadi dan bertautan kembali kemesraan seperti mana di dunia ini. InsyaAllah.

Allahummafhamha wa’afiha wa’fu anha. Ya Allah, ampunilah segala dosa wan, rahmati roh wan, hindarkan wan dari segala seksaan di barzakh dan mahsyar. Kasihanilah wan. Jangan Engkau biarkan wan terdedah dengan ancaman munkar dan nakir. Permudahkanlah urusan wan di sana. Amin.

Selamat jalan, wan.

Al-Fatihah.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

SALAM MESRA

Assalamualaikum w.b.t

Terima kasih atas kesudian berkunjung ke blog ini. Sejak akhir-akhir ini statistik menunjukkan adanya kunjungan dari pelawat-pelawat yang mencatatkan kekerapapan lawatan bagi sesetengah entri dalam blog ini. Kebanyakannya entri yang berkaitan dengan s]umber manusia, pengurusan organisasi dan seumpamanya. Siapa pun anda, plagiat merupakan sesuatu yang tidak beradab tanpa meminta izin terlebih dahulu dengan apa jua cara. Apapun, diharapkan agar mana-mana entri di dalam blog ini dapat memberi manfaat kepada anda.