Selasa, Disember 25, 2012

DUNIA BELUM KIAMAT


Dunia belum kiamat. Ya, kenyataan itu adalah sebahagian daripada kata-kata yang diucapkan oleh individu-individu yang menjadi penunggu kepada tarikh yang diramalkan bakat mengakhiri dunia iaitu pada 20/12/2012. Jelas, ramalan itu meleset sama sekali. Amatlah malang, dilaporkan dalam media antarabangsa, terdapat sebilangan individu yang bertindak membunuh diri semata-mata tidak sanggup menghadapi saat-saat penamatan dunia seperti yang tercatat dalam kalendar kaum Mayan. Tetapi, pada akhirnya situasi itu tidak lagi berlaku pada tarikh itu. Sekian banyak ramalan yang dibuat sebelum ini oleh pelbagai pihak, mengapa masih ada yang mahu mempercaya?

Bagi yang beriman, sedari awal telah meyakini akan pengakhiran dunia ini tidak langsung diketahui oleh mana-mana makhluk setepatnya. Melalui rukun iman yang kelima, jelas menunjukkan kepercayaan untuk meyakini adanya hari kiamat, namun tidak pula dituntut untuk mempercayai bilakah masanya kiamat itu. Malah perkara yang di luar pengetahun makhluk merupakan dalam pengetahuan Allah semata-mata. Walaupun hari kiamat itu bersifat ghaib sama seperti adanya kewujudan syurga, neraka, malaikat, iblis, roh dan sebagainya, sebagai manusia beriman kepercayaan 100% adalah perlu sebagai tanda mengimani ketauhidan Allah Yang Maha Kuasa. Keraguan walau 1% terhadap perkara-perkara ghaibiyat ini boleh jadi dapat menjejaskan aqidah seseorang. 

Namun, sebaliknya bagi yang tidak beriman dengan hari akhirat, mereka sekadar tersenyum seolah-olah memerli mereka yang percaya dengan adanya hari kiamat, apatahlagi akan tarikh ramalan kiamat itu. Pada mereka, dunia ini kekal selama-lamanya, dan hidup mati seseorang pula adalah satu kitaran hidup yang normal dan biasa. Kerana itulah dapat diperhatikan golongan yang begini akan hidup bebas sebebas bebasnya mengikut kemahuan hatinya. Perkara baik dan buruk tidak diperdulikan. Yang hak dan batil tidak diambil perhatian. Yang halal dan haram apatahlagi, semua bercampur aduk dalam kehidupan mereka. Gejala ini tidak berlegar dalam kalangan mereka yang tidak mempercayai adanya Tuhan, tetapi pada yang mengaku masih bertuhan, tetap menjalani hidup seperti orang yang tiada pedoman. Mengaku bertuhan dan beragama terhad kepada beberapa keadaan dalam kehidupan mereka sedangkan bagi umat Islam secara khusus, kehidupannya haruslah berjalan mengikut rentak agama setiap masa. Tidakkah mereka menyedari Islam yang bertapak dalam hatinya itu adalah sesyumul-syumul agama yang merentas sempadan masa, waktu, tempat dan zaman? Walau pun ramai yang mengetahui, apa yang berlaku kebanyakkannya terlupa dengannya. Maka, kehidupan mereka dilihat sama sahaja dengan manusia-manusia lain yang tidak mengesakan Allah pada akhirnya.

Apa pun keadaannya, bagi masyarakat muslim yang bijak, ramalan itu walau pun ditolak, tidak pula berterusan diperlekehkan. Menerusi hadith-hadith nabi, kronologi pengakhiran dunia jelas dinyatakan. Tanda-tanda akhir zaman satu persatu telah dihuraikan oleh ramai ulama silam dan semasa. Alamat-alamat kiamat yang kecil dan besar juga telah disyarahkan sejak lama dahulu. Jadi, mengapa harus diabaikan apa yang telah ditetapkan Allah melalui lidah baginda Rasulullah? Sebelum terus memusatkan fikiran kepada hari kiamat, perlu dilihat dahulu signal-signal yang ada satu persatu. Pada yang mencari kebenaran, kesemua tanda-tanda ini akan dijejaki satu-persatu tanpa mengabaikan apa-apa kemungkinan yang terjadi pada persekitarannya. Walau pun begitu, ramai pula masyarakat yang memperlekeh golongan yang berusaha mengamati apa yang telah Allah dan rasul nyatakan. Yang mengahairankan, masyarakat yang mendakwa mengamalkan al-Quran dan al-Suannah pun turut mempermain-mainkan golongan itu sedangkan mereka sepatutnya tidak bersifat sedemikian terutamanya bagi golongan ulama semasa merekalah yang sepatutnya terkehadapan dalam menyusurinya. Untuk berdiam diri sahaja mungkin satu tindakan yang baik untuk masyarakat muslim awam, tetapi yang bijak pandai dalam agama, itu bukanlah sifat seorang yang ada pendidikan dan ilmu pengetahuan.

Bagaimana pun, bulakah masanya kiamat itu berlaku bukanlah isu utama dalam kehidupan sebagai seorang muslim. Keimanannya kepada Allah perlu dipertingkatkan dan aqidah selaku umat Islam perlu dimantapkan dari semasa ke semasa. Tidak perlu menyibukkan diri dengan ramalan-ramalan yang ada tanpa berbuat sesuatu yang membawa diri ke arah persediaan memperbaiki diri untuk menghadapi Tuhan-Nya. Tentu sahaja inilah antara golongan yang muflis di akhirat sedangkan sebagai muslim tiket untuk mendapat kebaikan di akhirat sangat terbentang luas. Selagi masih ada umur dunia ini, berterusanlah memastikan diri berada di landasan-Nya. Tetapi jangan pula menganggap umur dunia ini lama lagi, kerana apa yang perlu diingatkan adalah umur diri sendiri yang belum tentu lama atau sebentar lagi. Boleh jadi, sebelum datangnya kiamat dunia, kiamat diri pula menyusul dahulu. wallahu a'lam.




Jumaat, November 30, 2012

WASATIYYAH MEMBINA PERPADUAN UMMAH





Bismillahirrahmanirrahim...

Yang Mulia, Puan Pengerusi Majlis, Panel Hakim yang bijaksana serta rakan-rakan yang saya kasihi sekelian.

Assalamualaikum pembuka bicara
Bertemu kita di hari yang indah
Tajuk wasatiah menjadi tema
Dalam membina kekuatan ummah

Para hadirin sekelian;

Wasatiah merupakan satu ciri penting dalam Islam yang meletakkan keadilan menjadi rujukan bagi seluruh umat manusia sebagaimana yang telah disebutkan dalam surah al-Baqarah ayat ke 143 ;

y7Ï9ºxx.ur öNä3»oYù=yèy_ Zp¨Bé& $VÜyur (#qçRqà6tGÏj9 uä!#ypkà­ n?tã Ĩ$¨Y9$# tbqä3tƒur ãAqߧ9$# öNä3øn=tæ #YÎgx© 3 ÇÊÍÌÈ  
"Demikian juga Kami jadikan kamu wahai umat Muhammad sebagai umat terpilih lagi adil, supaya kamu layak menjadi saksi terhadap umat manusia pada hari kiamat kelak dan Rasulullah pula akan menjadi saksi terhadap kamu...".

Para hadirin yang saya kasihi;

Wasatiah dalam konteks yang lebih luas itu sebenarnya merangkumi ciri-ciri seperti berikut, antaranya:

1.   Keadilan
2.   Kebenaran
3.   Keseimbangan
4.   Kesempurnaan
5.   Menepati fitrah

Wasatiah menjadi satu amalan yang amat penting kerana ia dapat menjamin wujudnya kesatuan dalam kalangan manusia. Dengan sifat wasatiah ini, ianya mengutamakan ketaqwaan kepada Allah SWT tanpa membezakan bangsa, budaya, bahasa dan warna kulit.
Para hadirin sekelian;

Wasatiah amat berperanan sebagai tonggak kesatuan umat apabila diamalkan dengan baik oleh segenap lapisan masyarakat pada hari ini selaras dengan kehendak al-Quran dan al-Sunnah. Antara tuntutan yang terkandung di dalam amalan wasatiah ini ialah supaya kita sentiasa bersikap adil mengikut syariat Islam.

Selain itu, wasatiah perlu diamalkan juga supaya kita sentiasa mengamalkan sikap bersungguh-sungguh, tekun dan istiqamah, sesuai dengan syariat Islam yang diajarkan oleh Rasulullah s.a.w.

Jelaslah bahawa, sikap mengamalkan wasatiah yang telah dianjurkan oleh Rasulullah s.a.w dilihat dapat menepati fitrah umat manusia seluruhnya.

Para hadirin yang saya hormati;

Sebelum saya mengundur diri, dapat saya simpulkan bahawa amalan wasatiah mengandungi beberapa ciri penting yang menjadikannya sebagai tonggak dalam membina kesatuan ummah. Antaranya adalah;

1. Mengutamakan prinsip keadilan di dalam masyarakat.
2. Mengutamakan keseimbangan dalam kehidupan.
3. Berpegang teguh kepada syariat Islam tanpa mengabaikannya.
4. Menjauhi sifat taksub yang boleh merosakkan diri sendiri dan orang lain.

Akhir kalam, segala yang baiknya datangnya dari Allah, segala yang buruk itu datangnya dari kelemahan saya sendiri.

Wabillahi taufiq wal hidayah wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.



------------------------------------------------------------------------------------------------
Teks pidato ini adalah olahan sedikit daripada teks khutbah Jumaat pada 2 Muharam 1434H di masjid-masjid Negeri Selangor di mana ia disediakan untuk ibu saudara penulis yang menyertai pertandingan pidato hijrah di kawasan perumahannya. Harap maklum :D

Ahad, Oktober 07, 2012

ALAM SEKITAR DALAM KEHIDUPAN MANUSIA


“Kring…..”
Loceng pertama dibunyikan menandakan sesi pengajaran dan pembelajaran akan dimulakan. Murid-murid yang berada di luar kelas bergegas masuk ke dalam sebelum guru matapelajaran pertama masuk memulakan pengajaran. Kelas 5 Amanah kelihatan bersih dan ceria setelah beberapa orang murid yang bertugas membersihkan kelas sebelum loceng berbunyi.
Beberapa ketika, seorang wanita berkaca mata masuk ke dalam kelas. Amir selaku ketua kelas lantas memberikan arahan kepada rakan-rakannya untuk bangun dan memberikan ucapan salam kepada Puan Faridah.
“Assalamualaikum dan selamat sejahtera cikgu.”
Serentak gema suara daripada 36 orang murid memenuhi kelas. Selepas membaca doa belajar semua murid diarahkan duduk oleh Puan Faridah.
“Apa khabar, semua. Sihat tak hari ni?” Puan Faridah memulakan bicara. Satu persatu wajah muridnya diperhatikan.
          “Sihat, cikgu.”
          “Alhamdulillah,” ujar Puan Faridah.
          Seketika kemudian Puan Faridah meminta murid-muridnya untuk memerhatikan keadaan kelas mereka.
          “Murid-murid, kalau kamu lihat, kelas kamu sekarang ni bersih tak?” Puan Faridah melontarkan persoalan.
          Beberapa orang murid memberi respon. Semuanya seia sekata dengan satu jawapan, “bersih, cikgu.”
          “Baiklah. Kamu suka tak dengan keadaan kelas kamu yang cantik dan kemas ni?” Sekali lagi persoalan dilontarkan kepada muridnya.
          “Suka,” ringkas jawapan yang diberikan.
“Bagus. Murid-murid,  Islam amat menitik beratkan kebersihan. Bukan sahaja kita perlu menjaga kebersihan alam sekitar, bahkan kita juga perlu menjaga kebersihan diri kita dari segala kekotoran,” ujar Puan Faridah sebelum memulakan pengajarannnya.
Murid-murid di hadapannya tekun mendengar kata-kata Puan Faridah. Ada juga dalam kalangan mereka diterpa rasa hairan.  Apakah perkaitan antara kelas dan pelajaran yang akan dipelajari sebentar nanti. Puan Faridah bukannya guru matapelajaran Sains untuk mengajarkan tentang alam sekitar apatahlagi guru matapelajaran Pendidikan Islam untuk menceritakan tentang kelebihan menjaga kebersihan dari sudut agama. Persoalan itu hanya berlegar-legar di kepala sahaja. Mereka hanya menunggu butir bicara selanjutnya daripada guru yang ada di hadapan mereka itu.
“Baiklah, hari ini seperti yang saya maklumkan minggu lepas, kita akan membuat perbincangan mengenai penjagaan alam sekitar. Saya harap kamu semua sudah bersedia dengan pendapat dan maklumat masing-masing,” Puan Faridah memulakan bicara sambil memerhatikan beberapa wajah muridnya. Semuanya kelihatan sudah bersedia.
“Kamu sedar tak alam sekitar adalah anugerah Tuhan yang amat bernilai kepada kesejahteraan kehidupan. Manusia banyak bergantung kepada sumber-sumber semulajadi di muka bumi ini,” Puan Faridah memulakan perbincangan. Beberapa murid kelihatan mencatat sesuatu di atas buku nota.
  “Cuba lihat di mana-mana, contohnya di taman permainan, kalau kita nampak tempat itu kotor dan banyak sampah apa perasaan kita? Sanggupkah kita bermain di situ?” uji Puan Faridah.
“Tak sanggup,” jawab Malik, murid yang duduk berhadapan meja guru. Beberapa orang murid lain turut memberikan jawapan yang sama.
“Bagaimana pula kalau kita melihat sungai yang tercemar dengan sampah sarap, tentu kita akan merasa jijik, Keadaaan itu membuatkan kita rasa tidak selesa untuk berada di situ, betul tak?” Puan Faridah meminta persetujuan.
“Betul, cikgu,” beberapa suara dari pada muridnya kedengaran jelas. Selebihnya hanya menganggukkan kepala.
 “Bagus. Syafiqah, apa pendapat kamu mengenai keperluan menjaga kebersihan?” Puan Faridah mengajukan persoalan kepada murid yang duduk di barisan tengah di bawah kipas. Perlahan-lahan Syafiqah bangun setelah namanya dipanggil sebentar tadi.
“Saya berpendapat, menjaga kebersihan itu meliputi segala perkara yang boleh memudaratkan diri kita dan orang ramai. Persekitaran yang bersih mestilah bebas daripada segala ancaman yang membahayakan kesihatan kita, seperti sampah-sarap dan serangga perosak,” dengan yakin Syafiqah memberikan pendapatnya.
“Bagus, Syafiqah,” Puan Faridah memuji muridnya.
“Sebagai tambahan, persekitaran yang baik juga merangkumi sesuatu yang tidak terdedah kepada pencemaran seperti pencemaran air, makanan, udara dan sebagainya. Semua ini akan memberi ancaman kepada hidupan di dunia ini seperti manusia dan haiwan. Kita dituntut untuk sentiasa menjaga kebersihan. Di mana-mana pun kita berada kita perlulah bertanggungjawab bagi memastikan persekitaran kita bersih.” Puan Faridah menambah.
          “Cikgu, apakah kaitan antara kebersihan dengan alam sekitar, ya? Penting sangat, ke?” Seorang murid yang duduk di tepi tingkap mengajukan persoalan.
          “Bagus soalan kamu, Zaidi,” ujar Puan Faridah sebelum meneruskan bicara.
“Cikgu, boleh saya berikan pendapat?” Tiba-tiba Shahril yang duduk di sebelah Malik bangun mengangkat tangan sebelum sempat gurunya memberikan jawapan daripada soalan yang diutarakan.
“Boleh, Shahril. Silakan,” Puan Faridah memberI isyarat supaya muridnya itu memberikan pendapatnya.
“Sememangnya menjaga kebersihan alam sekitar merupakan sesuatu yang sangat penting. Alam sekitar yang tidak tercemar memberikan kita satu suasana yang selesa dan menyamankan. Di samping memberi keselesaan kepada manusia, aktiviti-aktiviti pembangunan sedikit sebanyak menjejaskan negara sekiranya alam sekitar di negara kita tidak dijaga dengan baik,” Shahril mengulas sambil menggayakan tangannya persis seorang pemidato hebat.
“Bagus, Shahril. Cikgu suka dengan jawapan kamu,” Puan Faridah memuji.
“Azura, sebutkan kenapa kita perlu menjaga alam sekitar,” Puan Faridah meminta murid yang duduk dihadapannya untuk memberikan pendapat.
“Alam sekitar perlu dijaga kerana ia ada hubungannya kepada sistem pernafasan kita. Persekitaran yang bersih membolehkan kita menyedut udara yang segar. Udara yang bersih dan segar sememangnya amat penting untuk kesihatan. Kawasan yang segar dan bersih lazimnya dipenuhi dengan tumbuhan menghijau. Tumbuh-tumbuhan akan membebaskan oksigen ke udara dan membolehkan badan kita mendapat bekalan oksigen secukupnya,” Pendapat Azura sangat meyakinkan. Beberapa rakan sekelasnya mengangguk-anggukkan kepala tanda bersetuju.
“Cikgu, boleh saya tambah?” Farhana yang berbaju seragam ungu mengangkat tangan. Dia berdiri sejurus mendapat isyarat daripada Puan Faridah.
“Menjaga alam sekitar adalah penting untuk flora dan fauna. Kebersihan alam sekitar akan menjamin keseimbangan ekosistem. Ekosistem yang terpelihara daripada kerakusan manusia akan membantu menjamin sumber air. Tanpa pemusnahan hutan, ia dapat berfungsi sebagai kawasan tadahan hujan. Kehadiran hutan-hutan tadahan hujan akan menakung air hujan secara semula jadi dalam kuantiti yang besar. Hutan yang lengkap dengan flora dan faunanya menyebabkan air hujan yang turun dapat disalurkan dengan baik ke sungai. Air hujan yang turun itu tidak akan tersejat malah akan disalurkan ke sungai untuk meneruskan peredaran air. Ini dapat menjamin bekalan air yang mencukupi bagi kegunaan persendirian mahupun industri,” ulas Farhana panjang lebar.
“Bagus, Farhana. Untuk pengetahuan kamu juga persekitaran yang bersih sebenarnya dapat mengelakkan pembiakan serangga. Persekitaran yang kotor akan meyebabkan pembiakan serangga sehingga boleh mengancam nyawa manusia,” Puan Faridah melanjutkan penerangannya mengenai kepentingan menjaga alam sekitar.
“Contohnya…”
“Nyamuk Aedes kan, cikgu?” Fahmi yang duduk di belakang Azura lantas memintas bicara guru di hadapan tanpa rasa bersalah.   
“Pandai pun kamu, Fahmi,” Puan Faridah memuji muridnya. Walaupun rasa geram muncul gara-gara sikap kurang sopan muridnya, dia cuba memujuk hatinya. Nampaknya perbincangan mereka semakin galak.
“Okay, Fahmi. Bahaya apakah yang boleh mengancam manusia disebabkan nyamuk Aedes ni?” Puan Faridah menuntut jawapan daripada muridnya itu tadi. Fahmi perlahan-lahan bangun.
“Err…demam Malaria, kot,” teragak-agak Fahmi memberikan jawapannya.
“Eh, salah jawapan tu. Nyamuk Aedes tu sebenarnya membawa virus yang boleh menyebabkan manusia mengalami demam denggi sehingga menyebabkan kematian,” Puan Faridah memperbetulkan jawapan muridnya.
“Cikgu, lalat pula tak bahaya ke?” Zulhilmi yang duduk di kerusi belakang bertanya seakan-akan melaung. Pada fikirannya gurunya itu tidak dapat mendengar suaranya jika menggunakan suara yang rendah.
“Bahaya juga, Zulhilmi. Kamu kena ingat, persekitaran yang kotor akan mendatangkan banyak lalat. Lalat yang membawa kuman akan menghinggap makanan kita. Hal ini akan menyebabkan kesihatan manusia terjejas seperti cirit-birit dan muntah akibat keracunan makanan,” Puan Faridah menjelaskan lanjut.
          “Boleh faham, semua?” Puan Faridah meminta kepastian. Harapannya agar setiap murid dapat memahami topik perbincangan mereka ini.
Kelas sunyi seketika penjelasan Puan Faridah amat menarik perhatian mereka. Sekilas Puan Faridah memandang wajah murid-muridnya sambil tersenyum.
          “Kalau kamu sudah memahami kepentingan menjaga alam sekitar, cuba kamu sebutkan bagaimana cara kita menjaga kebersihan,” Puan Faridah menyambung bicaranya. Soalannya kini memerlukan murid-murid di hadapannya berfikir secara kreatif dan kritis.
Tiba-tiba, Amir Si Ketua Kelas mengangkat tangannya tanda ingin memberikan jawapan.
“Silakan, Amir,” Puan Faridah mempersilakannya.
“Pada pendapat saya, pelbagai cara boleh kita lakukan untuk menjaga kebersihan. Salah satunya adalah dengan menanamkan tabiat sukakan sesuatu yang bersih.  Contohnya, kalau kita ternampak sampah di atas lantai kelas kita, tidak salah kalau kita ambil dan buangkannya ke dalam tong sampah. Begitu juga dengan pembungkus gula-gula yang kita makan tu, sepatutnya kita buangkannya ke dalam tong sampah. Jangan pula kita biarkannya atau membuangnya di merata-rata tempat,” Arif memberikan pandangan berdasarkan logik akalnya.
“Betul tu, Arif,” Puan Faridah mengiyakan jawapan muridnya. Selanjutnya dia menambah, “jika kita seorang yang prihatin dengan soal kebersihan tentunya persekitaran akan sentiasa bersih. Disiplinkan diri kita untuk sentiasa bertanggung jawab terhadap alam sekitar. Ia juga bagi memastikan agar persekitaran kita bersih dan selesa,”
“Bagaimana pula pandangan kamu, Nurul?” tangannya menunjukkan isyarat untuk muridnya berdiri menjawab soalannya.
          “Cikgu, kita juga boleh mempraktikkan amalan ini di rumah juga. Misalnya, dalam bilik tidur kita, disiplinkan diri kita untuk menjaga kebersihannya. Pastikan tempat tidur, pakaian dan buku-buku sekolah tidak berselerakan. Jangan pula kita hanya menuggu ibu kita tolong mengemaskanya. Bahkan kita yang sepatutnya perlu menolong meringankan beban ibu kita,” jawapan yang diberikan Nurul membuatkan beberapa rakannya hampir tergelak. Ada juga yang sekadar tersenyum seolah-olah terkena batang hidung sendiri.
          “Saya nak sambung, cikgu,” Zaidi mengangkat tangan lalu terus menyampaikan pandangannya.
          “Pada pendapat saya persekitaran di luar rumah juga penting untuk dijaga. Jika hari cuti cuba ambil masa untuk menolong ayah kita. Pasti banyak perkara yang boleh kita lakukan di luar rumah seperti menyapu daun kering, mengutip sampah keliling rumah, menyiram pokok bunga dan sebagainya. Secara tidak langsung dalam pada kita prihatin menjaga kebersihan kita juga sekaligus telah menggembirakan hati ibubapa kita kerana menolong mereka membersihkan persekitaran rumah, betul tak kawan-kawan?” Kata-kata Zaidi disambut beberapa rakannya. Puan Faridah sekadar tersenyum melihat gelagat Zaidi yang seolah-olahnya cuba mempengaruhi murid lain untuk menerima pendapatnya.
          “Murid-murid,” Puan Faridah cuba menarik perhatian muridnya. Keadaan kelas mula gamat.
          “Sebenarnya kalau kita berada di mana-mana pun, sikap mengambil berat mengenai kebersihan alam sekitar tetap perlu disematkan dalam diri. Contohnya semasa berkelah di tepi pantai, berkhemah di air terjun dan di mana-mana sekalipun, aspek kebersihan perlu diberi perhatian. Barulah nanti kehidupan kita akan aman dan sejahtera,” ujar Puan Faridah mengakhiri perbincangan.
“Kamu semua faham tak ni?” Tanya Puan Faridah.
          “Faham, cikgu,” serentak muridnya menjawab.
          Murid-murid semuanya dilihat menganggukkan kepala masing-masing tanda memahami perbincangan.
          “Baiklah, sekarang, apa yang saya mahu kamu semua lakukan adalah, tulis sebuah karangan yang bertajuk ‘Cintai Alam Sekitar’. Esok saya mahu kamu semua menghantar karangan kamu itu di atas meja saya di bilik guru,” Puan Faridah memberikan arahan.
          Murid-murid kelas 5 Amanah sekali lagi mengangguk tanda memahami arahan gurunya. Seketika kemudian loceng berbunyi tanda kelas selama satu jam itu telah berakhir.


________________________________________________________________
Cerita di atas adalah rekaan semata-mata. Ia ditulis semasa berlangsungnya bengkel penulisan kanak-kanak peringkat KPM, namun direjected  oleh fasilitator saya kerana tidak menarik minatnya...hehe.... tapi ia tidak bermakna tiaada mesej bernilai di dalamnya, kan?

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

SALAM MESRA

Assalamualaikum w.b.t

Terima kasih atas kesudian berkunjung ke blog ini. Sejak akhir-akhir ini statistik menunjukkan adanya kunjungan dari pelawat-pelawat yang mencatatkan kekerapapan lawatan bagi sesetengah entri dalam blog ini. Kebanyakannya entri yang berkaitan dengan s]umber manusia, pengurusan organisasi dan seumpamanya. Siapa pun anda, plagiat merupakan sesuatu yang tidak beradab tanpa meminta izin terlebih dahulu dengan apa jua cara. Apapun, diharapkan agar mana-mana entri di dalam blog ini dapat memberi manfaat kepada anda.