Selasa, Mei 01, 2012

HANYA KERANA BAUCER BUKU...



Lega rasanya akhirnya baucer 2 helai yang tak sempat di joli sebelum ini dapat ditebus di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur di PWTC. Mengenangkan 30 April merupakan hari terakhir baucer berkenaan sah, maka selepas pulang dari kerja saya bergegas ke PWTC semata-mata walaupun terasa penat dan letih. Kalau tidak kerana itu besar kemungkinan saya akan menapak ke sana pada 1 Mei bersempena dengan Hari Pekerja. Tapi tak mengapalah, sebab matlamat utama telah tercapai dengan jayanya.

Tatkala tiba di pintu masuk PWTC tu, saya lihat keadaan tidak begitu menyesakkan. walaupun ramai pengunjung namun tidaklah terlalu padat. Nak berjalan dengan selesa tu kira bolehlah. keadaan terkawal dan nak membuat pilihan atau berhenti di satu-satu gerai dalam jangka masa lama sedikit tidak menjadi masalah, malah peniaga-peniaga booth pula yang memanggil-manggil pengunjung untuk singgah di booth mereka. Terasa macam pasar malam pula. 

Dengan bermatlamatkan untuk menebus baucer RM100, maka saya merancang untuk memilih buku-buku yang sama nilainya di satu booth sahaja. Langkahan kaki saya halakan ke satu dewan sebelum hampir ke ruang legar tingkat bawah. Di pintu masuk tertera Galeri Ilmu, tapi bila masuk PTS menguasai kawasan kerana ia berada di tengah-tengah dewan. Beberapa booth, syarikat atau penerbit lain turut ada. Tanpa membuang masa di PTS tu saya angkut satu persatu buku yang menarik perhatian. Kebanyakkannya tebak-tebal. 

Dalam pada mengambil buku-buku tu saya juga menimbang tara dalam hati sama ada buku-buku yang saya pilih ni akan saya baca atau setakat tangkat muat untuk menghabiskan baucer. Tapi saya percaya, pilihan saya bukan sesuatu yang sia-sia. Setelah mencongak-congak, dengan 6 buah buku di tangan saya bawakan ke kaunter pembayaran. 

Tatkala menghulurkan baucer, saya ditanya sama ada membawa kad pelajar atau tidak, kerana di sana ada diskaun untuk pelajar. Maka saya pun keluarkannyalah. Tiba-tiba saya teringatkan satu sms yang saya terima dari pihak PTS yang meminta saya menunjukkan sms itu kepada kaunter untuk mendapatkan diskaun lagi, maka saya pun tunjukkanlah. Tapi, jurujual tu menyebutkan diskaun untuk pelajar lebih tinggi berbanding yang itu, maka dia cadangkan saya buat belian dan gunakan sms itu untuk hari yang lain. Dan, sebelum saya membayar, mereka kata pengunjung yang berpakaian biru akan mendapat diskaun istimewa. Waah, berganda-ganda diskaun saya dapat hari ini hanya dari PTS. Seronok betul. Namun bila mana nak membayar, sehelai baucer saya dipulangkan semula dan meminta saya menggunakan duit kerana congakan melebih 100 yang saya kira pada buku-buku yang diambil sebenarnya terlebih. Bayaran keseluruhan sekitar Rm75. Syukur. Namun kerana di tangan saya ada berbaki sehelai baucer maka saya terpaksalah melangkah ke gerai lain untuk menghabiskannya. 

Jam di tangan hampir ke pukul 6 petang sedangkan Asar belum saya tunaikan dan kaki juga sudah penat dan sengal. Masih tak keluar daripada dewan berkenaan, saya tuju pula ke gerai Galeri Ilmu. Kerana malas nak fikir panjang, maka saya hanya memilih tiga buah majalah Q&A yang baru di pasaran bagi syarikat itu. Isinya menarik. Sempat juga saya menyambar sebuah novel dan sebuah buku motivasi untuk mencukupkan nilai baucer. 

Akhirnya dengan pembelian itu secara rasminya baucer saya sudah digunakan sebaik-baiknya. Sempat penjual di Galeri Ilmu bertanyakan kepada saya, 'kenapa lambat gunakan baucer ni, orang lain dah tak guna lagi dah,'..hehe...'saje je lambat-lambat, nak tunggu pesta buku ni la..' jawab saya sambil digelakkan spontan oleh mereka. hahaha... Agaknya saya orang terakhir di pesta buku tu yang menggunakan baucer sebelum ia tidak sah lagi digunakan untuk keesokan harinya.

Berhenti solat beberapa ketika selepas singgah di Telaga Biru dengan belian tunai, saya teruskan pula langkahan kaki ke ruang legar tingkat bawah. Tatkala disapa oleh Besta, saya pun terus sahaja duduk. Saja ambil peluang merehatkan diri. Jam menunjukkan 6.15 petang. Diketahui jam 7 pesta buku ini akan ditangguhkan. 

Di Besta saya ditunjukkan satu model kamus eletronik yang baharu. Rntah apa modelnya, tapi menarik. Memang tak terniat langsung nak beli. Sungguh! Sebab saya sendiri memang dah miliki satu model lain yang dibeli masa zaman belajar dulu dan masih baik untuk digunakan sehingga sekarang. Tapi saya dengarkan juga, saja nak ambil hati jurujual tu. Sudahlah duduk free, takkan tak mahu dengar pula. Saya siap test-test lagi serta membuat pengujian sendiri. 

Tiba-tiba, ada pengumuman dari Besta mengenai 'happy hour' pada setengah jam sebelum jam 7. Semua petugas Besta semacam kalut dan mula memanggil-manggil pelanggan untuk singgah di gerai mereka. Dan, jurujual yang incharge saya ni pula tiba-tiba juga mengeluarkan satu model lain menggantikan yang sebelum ini. Terus dia jelaskan bahawa model yang baru ditunjukkan kepada saya ini berharga lebih mahal sedikit daripada yang tadi. Katanya dengan tempoh 'happy hour' ni harga produk yang ini dijual dengan kadar setengah harga daripada harga asal RM1200. 

Tapi, saya tak mudah terpengaruh. Saya katakan jika ia lebih mahal, tentu ia lebih canggih dan fungsinya lebih bagus. Maka saya pun minta untuk mengujinya dan ternyata, kalau tak lebih baik pun, sekurang-kurangnya lebih kurang sama kecanggihan dan fungsinya daripada produk awal yang ditunjukkan berharga RM1100. Kerana meyakini akan kebagusannya, masa saya ambil juga peluang tu untuk memilikinya. 

Namun tunai di wallet saya tidak mengizinkan saya membelinya masa itu, maka saya minta untuk membayar deposit sebanyak RM50 sahaja dan mereka bersetuju. Tapi dalam masa yang sama saya masih menimbangkan akan keperluannya. Kamus eletronik yang lama ni pun saya tak habis explore, apatahlagi yang baharu ni. Bimbang wujud pembaziran pula. Entahlah.  

Apapun, meneroka pesta buku berkenaan, rasanya macam berbeza daripada yang sebelum ini. Antara kelainan yang saya dapati, banyak booth dan gerai jualan yang di buka di bilik-bilik atau dewan-dewan kecil yang selama ini tidak digunakan. Tatkala melangkah ke ruang legar di tingkat bawah serta dewan utama di tingkat atasnya, masih banyak gerai jualan lain. Dapat saya rasakan ruangan yg digunakan saban tahun di kedua-dua tempat ini agak lapang dan selesa kerana ruang antara gerai-gerai yang ada diperbesarkan selain laluan atau lorong untuk pengunjung bergerak dari gerai ke gerai luas sedikit. 

Mungkin dengan wujudnya susunan gerai dan penggunaan dewan dan bilik kecil di tingkat bawah dijadikan alternatif untuk mengelakkan kesesakan selain untuk memberi pilihan kepada pengunjung untuk memperbataskan kunjungan. Maksud saya, jika ada pengunjung yang memang ada senarai gerai, penerbit atau syarikat buku yang di cari, maka tidak perlukah mereka mencari-cari di satu tempat yang besar dan bersesah-sesak dengan pengunjung lain. Dengan adanya gerai, penerbit atau syarikat buku yang berada di bilik atau dewan kecil maka mereka dilihat lebih privasi dan bebas untuk melakukan sebarang aktiviti dan program membabitkan pengunjung dengan 'aman'.

Kesimpulannya, saya harapkan agar semua lapisan masyarakat dapat memanfaatkan program ini. Banyak kelebihan daripada pembelian buku dalam tempoh pesta ini berlangsung. Secara peribadi, saban tahun sekurang-kurangnya sebanyak dua kali saya jejak. Sekali untuk meneroka buku dan harga yang menjadi pilihan, yang kedua kalinya, saya datang untuk pembelian dengan membawa duit tunai yang mencukupi. Harapan saya juga semua bahan bacaan yangs aya borong kali ini tidak akan jadi sesuatu yang membazirkan. Masakan tidak, pembelian melebihi RM500 pada program tahun lepas pun ada buku yang tidak saya sentuh lagi. Rak buku pula telah penuh dan padat. Erm... Insya Allah, hujung tahun ni saya tetapkan semuanya telah saya baca sebaiknya. Insya Allah.





2 ulasan:

Ummu Nuha berkata...

Salam. Saya suggest senior Emi baca semua buku karangan Hilal Asyraf. :)

nadiah

emi nizam berkata...

wsalam..

ceh..senior jugak kat sini..erm..hilai asyraf? nape lak tetibe suggestkan? tetibe je..hehe

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

SALAM MESRA

Assalamualaikum w.b.t

Terima kasih atas kesudian berkunjung ke blog ini. Sejak akhir-akhir ini statistik menunjukkan adanya kunjungan dari pelawat-pelawat yang mencatatkan kekerapapan lawatan bagi sesetengah entri dalam blog ini. Kebanyakannya entri yang berkaitan dengan s]umber manusia, pengurusan organisasi dan seumpamanya. Siapa pun anda, plagiat merupakan sesuatu yang tidak beradab tanpa meminta izin terlebih dahulu dengan apa jua cara. Apapun, diharapkan agar mana-mana entri di dalam blog ini dapat memberi manfaat kepada anda.