Sabtu, Mac 30, 2013

Dilema Mengelak Berhutang

Sedang berkira-kira ... 
hendak tak hendak saja ... 
persoal keperluannya ... 
walau mampu berbelanja ... 
berhemah perlu utama ... 
bimbang tak terdaya ... 
hutang hantui jiwa ... 
biarlah begini saja ... 
bersyukur apa yang ada ...




Gurindam 9 kerat di atas itu menggambarkan dilema yang menyerabutkan kepala saya. Saya sebenarnya dalam pertimbangan untuk membeli sebuah kereta atau dengan kata lain menukar kereta baharu menggantikan kereta yang saya gunakan sedia ada. Sebenarnya saya bukanlah jenis orang yang mudah terpengaruh dengan persekitaran. Tatkala orang bercerita tentang sesebuah kereta, saya lebih banyak mendengar dari berkata. Di kala ramai yang bertukar kereta, saya tidak akan berganjak dengan prinsip yang ada. Saya telah terdidik untuk lebih berjimat cermat walaupun pernah rakan sekuliah saya semasa degree menuduh saya seorang yang kedekut. Saya menafi sekeras-kerasnya tuduhan itu lantaran situasi kami berbeza. Mereka dibiayai oleh PTPTN yang beribuan ringgit setiap semester, sedangkan saya pula dibiayai sepenuhnya oleh ibu bapa. Perbelanjaan mereka tidak perlu mendapat keizinan atau pengetahuan keluarga mereka sedangkan bajet saya dipantau oleh keluarga saya. Bukan saya tidak mendapatkab pembiayaan seperti mereka, tetapi amaun yang diterima saya adalah kecil lantaran pemberiannya adalah bergantung kepada tahap ekonomi dan pendapatan keluarga pelajar. Jadi, memang haruslah saya lebih berjimat-cermat kala itu dan keadaan itu telah menyebabkan saya masih seorang yang kurang boros sehingga hari ini. Mujur juga sekarang saya telah bebas daripada segala hutang terutamanya hutan PTPTN tu.

Bagaimana pun, tatkala orang lain sudah ada rumah sendiri dengan pinjaman dan pembiayaan bank, saya masih tidak ada keinginan untuk sama seperti mereka. Cuma adalah tempoh hari saya mendaftar untuk PR1MA. Nampak sangat saya cuba mencari peluang untuk meminimakan perbelanjaan yang banyak. Memang rumah tu penting, tapi saya tak tahu kenapa saya rasa tidak ada semangat untuk memilikinya. Ya, satu faktor sebab saya masih duduk dengan keluarga membuatkan saya rasa selesa dan beranggapan saya akan selama-lamanya di sini lantara tempat kerja saya pun di sekitar ini. Tapi saya pasti, dengan anjakan umur yang saya alami beberapa hari lalu, ia makin membuatkan saya terus berfikir mengenainya. Tetapi di mana lokasinya masih menjadi tanda soal buat diri saya lagi-lagi saat ini rumah yang dijual sangat-sangat tinggi harganya. Terasa mati hidup semula pun tak dapat nak bayar melainkan dengan pinjaman.

Ya, dengan pinjaman atau dengan kata lain berhutang dengan institusi perbankan umumnya adalah satu pilihan yang menjadi kebiasaan masyarakat. Bilamana terikat dengan hutang, automatiknya ia berkait rapat dengan faedah atau interest yang juga dilihat sebagai riba. Saya sering berdoa dan berharap agar saya tak terbelenggu dengan perkara-perkara yang berkaitan riba. Mungkin tanpa sedar saya telah terkait dengannya dalam sebarang urusan dan muamalah dalam perbelanjaan saya sehari-harian. Namun, saya akan cuba elakkannya dengan menjauhi hutang. Ya, seperti kata orang, saya tidak lagi terbeban dengan pembiayaan rumah dan kereta, maka slip gaji saya bersiih. Bagi kebanyakan orang itu adalah sesuatu yang baik. Tapi saya ta pasti pula sama ada ia sesuatu yang positif atau negatif. Apapun saya berharap sangat-sangat agar saya mati dalam iman, terus ke syurga tanpa hisab dan bebas dari belenggu hutang yang menyebabkan saya terawang-awangan di dimensi akhirat kelak.

Jadi, bagaimana sekarang ini? Hidup adalah jambatan ke akhirat. Saya juga perlu fikirkan keduniaan dengan kadar yang perlu. Pertimbangan untuk membeli kereta harus dimuktamadkan supaya mudah segala urusan kerjaya saya dunia dan akhirat. Sebenarnya, sejak 5 tahun bekerja, dua buah kereta telah saya gunakan. Tetapi kedua-duanya adalah second hand pemilikan warisan keluarga. Ikutkan hati saya tak kisah hendak terus menggunakan kereta yang ada, tetapi dengan pelbagai masalah yang dialami oleh kereta itu membuatkan saya didesak oleh beberapa ahli keluarga untuk membeli saja yang baru, bukan second hand macam yang sebelumnya. Bagaimana pun, kereta yang sebelum ini tidak di trade in, malah digunakan oleh adik beradik saya juga hingga membuatkan halaman rumah penuh dengan kereta yang tersusun di garaj. 

Baiklah, dalam banyak-banyak kereta yang ada sekarang ni, ada beberapa model yang menjadi pilihan. Tapi setelh diteliti dan dibandinb bezakan hampir semuanya saya cancel:

Vios: Macam dugong, lagi-lagi bila panel meter berada di tengah-tengah. Hampeh.
City: Design tak berapa lawa, tapi nampak smart juga di atas jalanan. Tapi orang kata model ni berat sampaikan pecutan hanya dirasa bawa laju. Ish, kurang selamat.
Caldina: Design cantik giler, memang nak sangat. tapi rupa-rupanya dia dipasarkan secara gelap dan tiada dalam tawaran yang diiklankan oleh Toyota Malaysia melalui websitenya.
Wish: Lawa giler. Tapi mahal sangat sampaikan saya rasa macam membazir kalau pakai. Lagi pun statusnya sebagai recond membuatkan saya rasa memang tidak berbaloi memilikinya. nanti problem sana sini siapa susah? saya juga.

Yang di atas tu semua cancel. Tapi tiba-tiba saya terasa nak pilih Preve pula. Smart n bergaya. Harga pun okay. Tapi, tiba-tiba lagi dapat berita Vios baru tahun 2013 dah keluar, tapi belum sampai di Malaysia. Tengok foto-fotonya, memang lawa sikit daripada versi dugongnya sebelum ini. Terutamanya, panet meter model ni dah beralih ke atas stereg sebelah kanan macam biasa. Namun harganya tak diketahui lagi kerana bila wujudnya di Malaysia pun tak diketahui lagi. Jadi sekarang, saya dalam dilema antara dua model, Preve atau Vios? Saya membuat kelutusan, jika sehingga Mei model Vios yang baharu tu tak ada di pasaran Malaysia, saya akan bertukar ke Preve automatik. Dalam masa yang sama saya harap Wira saya sekarang ni masih boleh berkhidmat dengan saya sebaik-baiknya. Tolonglah ...


Apapun Ya Allah, moga-moga ku sentiasa dalam kalangan hambaMu yang bersyukur dan tidak kufur nikmat. Berkatilah rezekiku dan permudahkanlah segala urusanku.




Tiada ulasan:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

SALAM MESRA

Assalamualaikum w.b.t

Terima kasih atas kesudian berkunjung ke blog ini. Sejak akhir-akhir ini statistik menunjukkan adanya kunjungan dari pelawat-pelawat yang mencatatkan kekerapapan lawatan bagi sesetengah entri dalam blog ini. Kebanyakannya entri yang berkaitan dengan s]umber manusia, pengurusan organisasi dan seumpamanya. Siapa pun anda, plagiat merupakan sesuatu yang tidak beradab tanpa meminta izin terlebih dahulu dengan apa jua cara. Apapun, diharapkan agar mana-mana entri di dalam blog ini dapat memberi manfaat kepada anda.