Sabtu, Oktober 31, 2009

:: TIDAK BAHAYAKAH RIBA? ::


SATU LAGI SOALAN yang DITANYA OLEH RAKAN SAYA, KENAPAKAH RIBA TIDAK DITEKANKAN BETAPA IANYA HARAM DAN HARUS DIJAUHI, TIDAK SEPERTI MANA HARAMNYA ARAK? SEHINGGAKAN PULA 10 GOLONGAN YANG ADA PERKAIATAN DENGAN ARAK JUGA DITEKANKAN, TIDAK PULA ADANYA GOLONGAN2 YANG ADA KAITAN DENGAN RIBA DINYATAKAN. INI MEMBUATKAN MASYARAKAT BERANGGAPAN TIDAK MENGAPA WALAUPUN ADA TERLIBAT SIKIT DENGAN PERKARA RIBA WALAUPUN TELAH ADANYA SISTEM yang BERSIFAT ISLAMIC.

___________________________________________________________________________
Berkenaan persoalan yang dilontarkan oleh Syemarly, mengapa keharaman riba' tidak ditekankan sangat seperti arak, kita harus melihatnya dari 2 sudut.

1) Asas bagi ideologi kapitalisme, adalah pemisahan antara agama dan politik (sekularisme). Mereka tidak menolak agama, tetapi agama tidak ada peranan dalam undang-undang, pemerintahan, ekonomi dan aspek politik yang lain.


Riba' adalah bahagian dalam ekonomi kepitalisme. Sedangkan ekonomi dianggap sebagai perkara politik yang mesti diatur melalui peraturan yang dibuat manusia sendiri.

Manakala, arak pula adalah berkaitan makan minum(math'umat) yang dianggap bahagian dari agama. Maka keharaman arak ditekan sedangkan keharaman riba' kurang ditekankan. Sebab itu, sampai sekarang belum ada hukuman mahkamah syariah, pemakan atau pemberi riba' dikenakan hukuman.

Sayang ringkaskan pemahaman yang terjadi hasil dari sekularisme:

Riba--> ekonomi---> Aspek politik --> kurang ditekankan keharamannya

Arak ---> makanan --> aspek agama --> ditekankan keharamannya


2) Riba' adalah asas kepada kitaran ekonomi ideologi kapitalisme

Seluruh aspek politik dan ekonomi dunia hari ini, diatur dengan menggunakan ideologi kapitalisme. Dalam ekonomi kapitalisme, faedah atau lebih tepatnya riba', adalah merupakan asas bagi ekonomi. Bagaimana ia terjadi?

Dunia masih mewarisi kesan ekonomi Islam walaupun secara nadir hinggalah Persidangan Bretton Woods pada 1948. US mahu merompak secara keseluruhan sistem ekonomi dengan menghapuskan sama sekali emas dan perak sebagai bahan tukaran (matawang).

Pada tahun 1973, US menghapuskan samasa sekali sistem mawatang bersandarkan emas dan perak, dan menggantikannya dengan sistem matawang bersandarkan hutan (Debt Based Monetary System). Agak kompleks untuk saya terangkan disini. Tanpa riba' ekonomi ini tidak mampu bergerak dan akan hancur.


لَعَنَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ آكِلَ الرِّباَ وَمُوْكِلَهُ وَكَاتِبَهُ وَشَاهِدَيْهِ, وَقَالَ: هُمْ سَوَاءٌ
“Rasulullah saw melaknat orang memakan riba, yang memberi makan riba, penulisnya, dan dua orang saksinya. Belia bersabda; Mereka semua sama”. (hari Muslim)


Orang ramai sudah mula sedar tentang keharaman riba'. Kita berterima kasih kepada para pendakwah yang berani menyuarakannya kepada ummat. Ini kerana bukan ramai pendakwah yang berani bercakap tentang riba'. Malah ramai pendakwah dan malah ustaz-ustaz yang bergelumang dengan riba'. Maka mereka berani menyuarakan hukum2 lain, tetapi berdolak-dalik soal riba atau tidak mahu menyentuhnya.

Satu lagi isu berkaitan dengan riba' dan aqad muamalah yang perlu kita jelaskan kepada ummat, adalah berkenaan Islamic Banking. Jika kita kaji praktik, Islamik Banking yang ada di Malaysia hari ini, ia masih transaksi yang bathil dan masih ada riba'. Konsep kepemilikan dalam BBA jelas bathil sedangkan qardhul hasan terang benderang adalah riba'.

Ye, memang ramai ustaz di Malaysia ini, dilatih dan mengkaji untuk mendatang pelbagai dalil dan hujah untuk menghalalkannya. Tetapi, bagi kita sendiri perlu bersikap jujur dalam menilainya, kerana ia pasti dihisab di Yaumil Mahsyar kelak.


Antara pandangan ulama' berkenaan besarnya dosa riba' .

Imam Syaukani dalam Sail al Jiraar, Imam Syarbini dalam al-Iqna' dan Imam Dimyathi dalam i'anat atThaalibin mengemukan pandangan yang senada bahawa....

Riba bukan sekadar dosa besar, tetapi sebesar-besar dosa besar (min akbar alkabaair). Dalam kitab An Nihayah dijelaskan bahwasa dosa riba itu lebih besar dibandingkan dosa zina, mencuri, dan minum khamar.

Rasulullah saw bersabda

“Riba itu mempunyai 73 pintu, yang paling ringan seperti seorang lelaki yang menzinai ibunya, dan sejahat-jahatnya riba adalah mengganggu kehormatan seorang muslim”. (Hadith Riwayat Ibn Majah).

Kenapa hari ini riba' tidak diberi penekanan keharamannya? Jawapannya, kerana riba' menjadi asas bagi sistem ekonomi hari ini, iaitu sistem kapitalisme. Riba' menjadi asas bagi semua mekanisme ekonomi, tanpa riba' ekonomi kapitalisme ini akan hancur. Maka, pemerintah mesti memastikan rakyat menerima riba' sebagai sebahagian dari cara hidup mereka. Untuk memastikan perkara ini berjaya, maka sekali lagi golongan agama, baik ulama, pendakwah dan ustaz dipantau kerajaan melalui Jabatan2 berkaitan agama, agar tidak menekankan masalah riba'. Cuma akhir-akhir ini dengan adanya 'perbankan Islam' , maka masalah riba' mula diketengahkan tetapi dengan cara yang sangat sempit. Apatah lagi ramai golongan agama sendiri yang terlibat dengan riba'. Mereka mahu memilik rumah, kereta Honda dan lain-lain yang hanya mampu dimiliki dengan mudah melalui pinjaman riba'. Apabila kita sudah bergelumang dengan riba', apakah kita tergamak nak mendakwah riba' haram, dosanya sangat besar?

Kita boleh perhatikan, tidak ramai yang berminat mahu membahaskan isu ini. Malah saya sendiri ada bertemu orang yang tak mahu berbincang tentang hukum riba', kerana jika banyak dah tahu nanti serba salah nak terlibat, susahlah nak beli Vios, kondo dsbnya. saya sendiri akui, hanya setelah mengikuti halaqah Hizbut Tahrir, baru saya diajar hukum riba' secara jelas tanpa ada dolak dalik. Sebelum ini, saya diajar riba' memanglah haram, tetapi keadaan hari ini ia diharuskan atau guna 'perbankan Islam'. Saya rasa, itulah yang banyak diajar oleh ustaz dan pendakwah kepada ummat hari ini tentang riba'.

Sekian. wallhu a'lam.

Tiada ulasan:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

SALAM MESRA

Assalamualaikum w.b.t

Terima kasih atas kesudian berkunjung ke blog ini. Sejak akhir-akhir ini statistik menunjukkan adanya kunjungan dari pelawat-pelawat yang mencatatkan kekerapapan lawatan bagi sesetengah entri dalam blog ini. Kebanyakannya entri yang berkaitan dengan s]umber manusia, pengurusan organisasi dan seumpamanya. Siapa pun anda, plagiat merupakan sesuatu yang tidak beradab tanpa meminta izin terlebih dahulu dengan apa jua cara. Apapun, diharapkan agar mana-mana entri di dalam blog ini dapat memberi manfaat kepada anda.