Selasa, September 06, 2011

MENCONTOHI IDOLA



Apabila menyebut perkataan idola, terbayang di fikiran ramai ia diertikan sebagai seseorang individu yang diangkat dan dijadikan sebagai contoh dan pujaan bagi seseorang. Menurut definisi Dewan Bahasa dan Pustaka, idola itu membawa maksud orang yang sangat diminati atau dikagumi secara keterlaluan seolah-olah memuja-muja. Antara lain idola merupakan simbol pujaan atau kekaguman seseorang kepada sesuatu sama ada daripada perkara yang nyata atau sebaliknya sama ada seseorang individu, sesebuah kumpulan, mungkin berbentuk bukan manusia seperti haiwan dan kebendaan dan sebagainya. 
Dalam kalangan masyarakat, idola yang dikagumi biasanya terdiri daripada kalangan individu lain yang dianggap hebat untuk dipuja. Selalunya juga idola ini dikagumi atas pelbagai faktor antaranya kerana minat terhadap karektor, bakat, penampilan, kebolehan, paras rupa atau apa sahaja daripada individu atau golongan yang dikaguminya. Selain itu faktor kepada kekaguman seseorang terhadap individu lain adalah disebabkan kejayaan hidup, kesungguhan, kekayaan, pangkat dan sebagainya selain sifat dan sikap tertentu yang dimiliki. 
Sebagai contoh, kebanyakan remaja masa kini terlalu obsess dengan golongan tertentu yang menarik hati mereka. Biasanya mereka menyimpan minat dan kekaguman kepada golongan artis dan selebiriti terkenal. Tidak keterlaluan ada yang bercita-cita untuk menjadi seperti idolanya dengan melakukan pelbagai cara bagi memastikan cita-cita itu dicapai. 
            Idola yang dikagumi dianggap bagus dan hebat itu akan dijadikan contoh ikutan dan tauladan dengan tujuan untuk menjadi inspirasinya dalam mencapai apa yang dimatlamatkan seperti mana yang diinginkan. Biasanya apa yang dibuat dan berlaku terhadap idola itu akan ditiru oleh peminatnya. Dengan kata lain individu yang dikagumi itu akan dianggap sebagai model dalam menuju impian yang sama seperti idolanya miliki.
Namun sejauhmanakah keperluan untuk seseorang itu mempunyai idola? Apakah hukumnya sesuatu idola itu dikagumi di sisi syariat? Apakah tujuan yang diharuskan untuk memuliki idola? Siapakah individu yang layak dijadikan idola dalam jutaan umat manusia dimuka bumi ini? 
Hakikatnya tiada syarat dalam kehidupan manusia untuk memiliki dan mempunyai idola. Terpulang kepada individu kerana dalam Islam tidak ada larangan khusus untuk seseorang itu memiliki idola apatah lagi meniru apa yang bersangkut-paut dengan idola tersebut. Memiliki idola juga menunjukkan ada sesuatu yang menjadi daya tarikan untuk seseorang itu mencontohi idolanya. 
Namun dalam perbuatan meniru dan mencontohi sesuatu golongan sama ada individu atau kumpulan, ia bergantung kepada apa yang telah Islam gariskan. Selagi mana ia tidak bertentangan dengan aqidah, syariah dan akhlak Islam ia diharuskan untuk dicontohi. Ini seperti mana yang telah Rasulullah sabdakan yang bermaksud: “Sesiapa saja yang menyerupai suatu kaum, ia termasuk golongan mereka.”
Walaubagaimana pun tidak salah untuk mengambil sesiapa pun sebagai idola. Diakui kadang kala idola boleh menjadi inspirasi untuk mencapai sesuatu matlamat. Ia juga dapat menjadi alat yang boleh mengukur dan membanding beza antara diri sendiri dengan orang yang dikaguminya. Jika orang yang dikaguminya dari kalangan individu yang baik dan berakhlak mulia maka ia sangat di galakkan untuk dicontohi. 
Secara jelas Allah s.w.t melarang untuk manusia memuja-muji seseorang itu secara melampau-lampau lantaran manusia itu juga adalah makhluknya. Lebih-lebih lagi seandainya apa yang ditiru dan dicontohi daripada idolanya itu merupakan sesuatu yang bertentangan dengan ajaran Islam. Sebagai seorang yang beriman sifat memuja-muji selain daripada Allah secara berlebihan boleh menyebabkan dirinya jatuh syirik. 
Oleh sebab hukum asalnya adalah harus untuk menjadikan seseorang itu idola, maka tidak seharunya pula seseorang itu sesuka hati meniru apa saja pada idolanya. Dalam Islam meniru tidak salah kalau yang ditiru itu benda-benda atau perkara yang baik. Mencontohi juga tidak salah kalau yang dicontohi itu adalah sesuatu yang bermanfaat. Meneladani sesuatu yang berguna tentu saja menjadikan seseorang itu memperolehi manfaat yang baik. Mengagumi sesuatu yang hebat dan cemerlang pula digalakkan kerana ia boleh membimbing diri dalam meningkatkan kualiti diri selain berusaha untuk berusaha mendapatkannya. 
Sementara itu, perkara-perkara yang menyumbang kepada kerosakan akidah dan kerosakan akhlak dalam diri ia hendaklah dijauhi oleh setiap orang Islam. Ini bertepatan dengan sabda Rasulullah yang melarang umatnya mencontohi golongan lain yang tidak selari dengan Islam seperti mana maksudnya: “Tidak termasuk golonganku orang-orang yang menyerupai selain golonganku.”
Oleh yang demikian, dalam kalangan seluruh manusia, siapakah individu yang boleh dijadikan idola dan ikutan? Terpulang pada individu itu sendiri. Kebenaran jelas terbentang. Akal yang sihat tentu saja boleh memikirkan dan memilih siapakah individu yang layak diambil sebagai idolanya.
Sebagai muhasabah, idola yang terbaik dan teragung harus diteladani oleh seluruh umat Islam tidak lain dan tidak bukan adalah Muhammad bin Abdullah. Tiada siapa yang dapat meragui akan kehebatan diri baginda. Penampilannya yang hebat sentiasa menarik perhatian masyarakatnya terutaman pada akhlak mulia yang baginda miliki. Ia adalah seperti yang Allah firmankan dalam surah al-Qalam, ayat 4 yang bermaksud: Sesungguhnya kamu (Muhammad) mempunyai akhlak yang agung.
Kemuliaan hati dan budinya sentiasa dikagumi kawan dan lawan. Baginda boleh saja dicontohi dari pelbagai aspek sama ada dari sudut kepimpinan, kekeluargaan, persahabatan, pejuang, pendakwah dan sebagainya. Sememangnya baginda orang yang layak diberi penghormatan itu lantaran Allah s.w.t telah menciptakan baginda sebaik-baik manusia. 
Memilih Rasulullah sebagai idola hidup merupakan pilihan yang wajar demi kebahagiaan hidup di dunia dan di akhirat.  Buktinya Allah telah menyebutkannya di dalam al-Quran di dalam surah al-Ahzab, ayat 21 yang bermaksud: “Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu ‘uswah hasanah’ (suri teladan yang baik) bagimu (iaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan orang yang banyak mengingati Allah.” 
Apapun juga alasan dan tujuan untuk memiliki idola pastikan ia tidak melangkaui sempadan syariat yang jelas hak dan batilnya untuk digenggami oleh individu muslim khususnya. Jika ada yang baik untuk dicontohi pada diri seseorang atau sesuatu golongan maka ambillah, jika sebaliknya pastinya akal yang waras dan bijak boleh memandu ke arah kebaikan di dunia dan akhirat. 


________________________________________________________
Artikel ini merupakan olahan semula untuk dihantar bagi menyertai pertandingan menulis tazkirah daripada artikel dahulu, Idola: Keperluan & Tujuan.

Tiada ulasan:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

SALAM MESRA

Assalamualaikum w.b.t

Terima kasih atas kesudian berkunjung ke blog ini. Sejak akhir-akhir ini statistik menunjukkan adanya kunjungan dari pelawat-pelawat yang mencatatkan kekerapapan lawatan bagi sesetengah entri dalam blog ini. Kebanyakannya entri yang berkaitan dengan s]umber manusia, pengurusan organisasi dan seumpamanya. Siapa pun anda, plagiat merupakan sesuatu yang tidak beradab tanpa meminta izin terlebih dahulu dengan apa jua cara. Apapun, diharapkan agar mana-mana entri di dalam blog ini dapat memberi manfaat kepada anda.